Pengguna dan Penerbit SKTM Palsu Diancam 6 Tahun Penjara

Penulis: Budi Arista Romadhoni Pada: Rabu, 11 Jul 2018, 11:42 WIB Humaniora
Pengguna dan Penerbit SKTM Palsu Diancam 6 Tahun Penjara

Ilustrasi

KEPOLISIAN Daerah Jawa Tengah akan menindak tegas pemalsuan dokumen Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) orangtua calon siswa Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB). Mereka dapat dijerat pasal pemalsuan dokumen.

Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Condro Kirono mengatakan pembuat SKTM jika tidak terbukti benar-benar miskin akan dijerat sesuai Pasal 263 KUHP tentang Pemalsuan Surat atau Dokumen.

"Ancamannya enam tahun penjara. Kami imbau kalau kita ini mampu, beri kesempatan saudara-saudara kita yang tidak mampu," katanya di Mapolda Jawa Tengah, Rabu (11/7).

Polda Jateng sudah membentuk tim dan melakukan penyelidikan untuk menindak tegas para orangtua siswa baru dan petugas yang menerbitkan SKTM. Termasuk oknum guru dan pengurus sekolah yang terlibat.

"Kita temukan sekitar 200 SKTM maka nanti dari Direktorat Kriminal Umum Polda Jateng dan Kasat Reskrim polres-polres yang menindak lebih lanjut," ujarnya.

Dia sangat prihatin atas fenomena ramai-ramai membuat SKTM untuk mencari celah masuk ke sekolah negeri favorit.

"Ada kebijakan yang baik, bagi masyarakat tidak mampu dapat mengenyam pendidikan. Namun dimanfaatkan oleh sebagian masyarakat yang mampu dengan menggunakan SKTM," tandasnya. (Medcom/OL-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Tingkat kelulusan calon pegawai negeri sipil dalam tes seleksi kompetensi dasar kurang dari 10% atau sekitar 128.236 yang memenuhi ambang batas. Padahal, jumlah peserta yang diperlukan lolos ke tahap seleksi kompetensi bidang (SKB) adalah tiga kali dari jumlah formasi yang dibuka. Karena itu, pemerintah berencana mengurangi nilai ambang batas dan menurunkan 10 poin nilai untuk tes intelegensia umum. Setujukah Anda dengan rencana pemerintah itu?





Berita Populer

Read More