Trembesi akan Teduhkan Ruas Tol Gempol-Pasuruan

Penulis: Micom Pada: Sabtu, 23 Jun 2018, 06:00 WIB Advertorial
Trembesi akan Teduhkan Ruas Tol Gempol-Pasuruan

RUAS Tol Gempol-Pasuruan Seksi II yang menghubungkan Rembang-Pasuruan sepanjang 6,6 kilometer baru saja diresmikan Presiden Joko Widodo pada Jumat (22/6). Ke depan, tol yang telah dioperasikan secara fungsional sepanjang arus mudik 2018 yang lalu ini diharapkan semakin efektif menunjang transportasi lintas Pulau Jawa.

Tidak hanya infrastruktur jalan, pembangunan Tol Gempol-Pasuruan juga memperhatikan aspek lingkungan hidup. Pohon Trembesi yang dikenal sebagai pohon peneduh telah  ditanam di sepanjang jalan tol yang memiliki panjang total 34,15 kilometer ini. Pohon peneduh diharapkan dapat memberi manfaat positif bagi para pengguna jalan.

Upaya penghijauan jalur tepi di sepanjang Tol Gempol-Pasuruan ini dilakukan atas kerja sama Djarum Foundation melalui program Djarum Trees For Life (DTFL) dengan PT Jasa Marga (Persero) Tbk.

“Tol Gempol-Pasuruan merupakan bagian penting dari Tol Trans Jawa yang  menjadi jalur transportasi utama dan padat kendaraan di Pulau Jawa. Maka sangat penting untuk membangun juga infrastruktur hijau di sekitarnya yang mampu bermanfaat untuk menciptakan lingkungan yang bersahabat bagi Indonesia di masa depan, menjadi peneduh dan menyerap polusi udara,” ujar Vice President Director Djarum Foundation FX Supanji, Jumat (22/6).  

 

Bibit Trembesi ditanam di sepanjang tol Gempol-Pasuruan

 

 

Supanji menjelaskan pihaknya menargetkan menanam tidak kurang dari 5.000 Pohon Trembesi di sepanjang 34,15 kilometer Tol Gempol-Pasuruan. Pembangunan dilakukan secara bertahap yang terbagi dalam sejumlah seksi. Saat ini, menurut Supanji sudah tertanam sebanyak 1.150 Pohon Trembesi.

“Penanaman Trembesi sudah dilakukan di Tol Gempol-Pasuruan Seksi I sepanjang 15 kilometer. Untuk Seksi II dan III saat ini masih dalam proses. Ini masih akan terus bertambah hingga total nanti ada 5.000 pohon tertanam,” ungkapnya.

Mengenai pemanfaatan Pohon Trembesi sebagai peneduh, salah satu spesies tumbuhan hutan dengan nama Samanea Saman atau Albizia Saman ini dapat menyimpan air dan menjaga kesuburan tanah yang memiliki daya serap gas CO2 yang sangat tinggi. Dengan diameter tajuk sepanjang 15 meter, satu batang pohon Trembesi mampu menyerap 28,5 ton gas CO2 setiap tahunnya.

“Kalau sudah tertanam seluruhnya 5.000 Trembesi di Tol Gempol-Pasuruan, maka daya serap polutannya akan mencapai 142.000 ton CO2. Ini akan sangat efektif dalam menurunkan kadar polutan yang tinggi di jalan tol,” terang Supanji.

Tidak hanya di Tol Gempol- Pasuruan, upaya penghijauan ini juga akan dilakukan Djarum Trees For Life di seluruh Tol Trans Jawa. Di Tol Surabaya-Mojokerto sepanjang 36,27 kilometer, Djarum Trees For Life saat ini telah menanam 3.900 Trembesi dari total target 5.000 pohon. Di tahun 2016 upaya serupa sudah tuntas dilakukan di Tol Cikopo-Palimanan (Cipali) dengan tertanam 12.979 Trembesi sepanjang 116 kilometer.

“Trembesi ini sangat terasa manfaatnya sejak kami menuntaskan penanaman di sepanjang 2.650 kilometer jalan raya di Pulau Jawa dan Madura. Maka dari itu kami kemudian memutuskan untuk melanjutkan penanaman di Tol Trans Jawa. Dengan harapan pohon-pohon yang kami tanam dapat menyerap CO2 di jalur-jalur transportasi padat di Indonesia,” tambahnya.

 Bibit Trembesi  yang telah ditanam sepanjang tol Gempol-Pasuruan

 

Perawatan Berkala

Selain penanaman, Djarum Trees For Life juga berkomitmen melakukan perawatan terhadap pepohonan Trembesi ini selama tiga tahun sejak ditanam. Perawatan akan dilakukan secara berkala dan tersistem berdasarkan data pohon tertanam. Perawatan meliputi pemupukan pohon, penyiraman, pendangiran, penyiangan, dan pemangkasan pohon jika terlalu lebat. Setiap pohon yang rusak atau mati juga akan diganti dengan tanaman yang baru.

“Dalam penanaman kami juga memperhatikan aspek fungsionalitas dan keamanan pengguna jalan. Supaya pohon ini tidak hanya berfungsi dengan baik, tapi juga tidak menimbulkan bahaya,” kata Supanji.

Setiap Trembesi yang ditanam, minimal berjarak 15 meter antar pohonnya, sehingga bisa memberikan bentang luas sebagai peneduh dan menghindari penumpukan dahan. Proses pemangkasan berkala juga dilakukan untuk menghindari pohon membentang terlalu rendah ke jalan.

Trembesi yang ditanam pada program ini dibudidayakan di Pusat Pembibitan Tanaman (PPT) yang didirikan dan dikelola oleh Djarum Foundation sejak tahun 1979. Berpusat di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, beragam tanaman langka dari berbagai daerah dibudidayakan di sini. Tidak hanya itu, pusat pembibitan ini juga melakukan pembibitan untuk tanaman konservasi baik buah maupun non buah seperti Trembesi, Kenari, Mahoni, Asem, dan Randualas.

Kurang lebih 100.000 bibit diproduksi oleh Djarum Foundation setiap tahunnya. Mereka tidak akan berhenti menjaga komitmen ini, demi terwujudnya negeri nyaman dan lestari serta kualitas hidup yang lebih baik, untuk generasi yang akan datang. (RO/OL-5)

Berita Terkini

Read More

Poling

Tingkat kelulusan calon pegawai negeri sipil dalam tes seleksi kompetensi dasar kurang dari 10% atau sekitar 128.236 yang memenuhi ambang batas. Padahal, jumlah peserta yang diperlukan lolos ke tahap seleksi kompetensi bidang (SKB) adalah tiga kali dari jumlah formasi yang dibuka. Karena itu, pemerintah berencana mengurangi nilai ambang batas dan menurunkan 10 poin nilai untuk tes intelegensia umum. Setujukah Anda dengan rencana pemerintah itu?





Berita Populer

Read More