OJK Restui IPO Asuransi Tugu

Penulis: Cahya Mulyana Pada: Jumat, 18 Mei 2018, 10:56 WIB Ekonomi
OJK Restui IPO Asuransi Tugu

MI/Ramdani

PT Asuransi Tugu Pratama Indonesia Tbk akhirnya meraih pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk penerbitan saham baru lewat penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) saham. Perseroan akan memasuki proses masa penawaran umum perdana saham pada 18 Mei 2018, masa penjatahan 24 Mei 2018, dan distribusi saham pada 25 Mei 2018.

"Kami sudah mendapat pernyataan efektif dari OJK untuk IPO pada Kamis (17/5)," ujar Presiden Direktur ATPI Indra Baruna di Jakarta, Jumat (17/5).

Menurut dia, pernyataan efektif dari OJK itu mundur dari perkiraan sebelumnya yakni 4 Mei 2018. Langkah selanjutnya, perseroan akan memasuki proses masa penawaran umum perdana saham pada 18 Mei 2018, masa penjatahan 24 Mei 2018, dan distribusi saham pada 25 Mei 2018.

“Kami berharap bisa mencatatkan saham perseroan di Bursa Efek Indonesia pada 28 Mei 2018,” jelas Indra.

Dalam proses IPO, ATPI telah menetapkan harga penawaran saham perdana perseroan sebesar Rp3.850 per saham.

“Dengan keluarnya pernyataan efektif dari OJK, berarti semakin dekat waktunya bagi perseroan untuk menjadi perusahaan publik. Masyarakat pun dapat segera menjadi pemilik saham ATPI,” katanya.

Dari pelaksanaan IPO ini, perseroan akan mendapatkan dana segar untuk penguatan modal perseroan dan anak usaha.

Dengan status sebagai perusahaan publik, perseroan terdorong untuk lebih meningkatkan tata kelola perusahaan yang baik (good corporate governance/GCG) sekaligus meningkatkan manajemen risiko.

“Kami akan menjaga amanah para pemegang saham untuk terus meningkatkan kinerja bisnis dan transparansi perusahaan,” terangnya..

Dia menambahkan, pihaknya akan menggunakan sekitar 70% dana hasil IPO untuk memperkuat modal perseroan guna pengembangan bisnis. Sekitar 30% lainya akan digunakan untuk pengembangan usaha dalam bentuk peningkatan penyertaan modal pada Tugu Reasuransi.

“Penyertaan modal ke anak usaha itu untuk memperkuat modal di bidang reasuransi," ujarnya.

Menurut Indra, penguatan modal ini sangat penting bagi pengembangan bisnis perseroan ke depan. Dengan permodalan yang kuat, ATPI memiliki kesempatan yang luas untuk berekspansi, baik melalui pengembangan produk ritel, usaha asuransi syariah, reasuransi, maupun bentuk usaha lainnya.

Indra melihat, penetrasi asuransi umum di pasar ritel masih punya potensi yang baik. Hingga akhir Maret 2018, data Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) menunjukkan, segmen ritel baru berkontribusi sekitar 20% dari total pendapatan premi asuransi umum.

“Kami melihat ada kesempatan besar untuk menggarap segmen asuransi ritel maupun pasar reasuransi.” tutupnya. (OL-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

TEKA-teki kontestan Pilpres 2019 terkuak sudah. Joko Widodo akhirnya memilih Ketua Umum MUI Ma'ruf Amin sebagai cawapres sedangkan Prabowo Subianto berpasangan dengan Sandiaga Uno. Mereka saat ini tengah melengkapi persyaratan dan akan mendatangi KPU pada Jumat (10/8) di batas akhir pendaftaran Capres/Cawapres 2019. Dari dua pasangan itu, siapa pilihan Anda?





Berita Populer

Read More