Wacana Bulog Simpan Gabah Bergulir

Penulis: Andhika Prasetyo Pada: Kamis, 17 Mei 2018, 14:40 WIB Ekonomi
Wacana Bulog Simpan Gabah Bergulir

ANTARA

PERUSAHAAN Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) mewacanakan untuk mengubah sistem penyimpanan persediaan dari beras menjadi gabah.

Menanggapi hal itu, Ketua Umum Persatuan Penggilingan Padi dan Pengusaha Beras Indonesia (Perpadi) Soetarto Alimoeso mengatakan ide tersebut bisa saja dilakukan. Pasalnya, skema penyimpanan dalam bentuk gabah memang sudah dilakukan sejak zaman nenek moyang. 

"Logikanya menyimpan dalam bentuk gabah akan lebih fresh. Itu sudah dilakukan turun temurun dari nenek moyang dulu," ujar Soetarto di Kantor Perum Bulog, Jakarta, Kamis (17/5).

Kendati demikian, ia mengatakan menyimpan gabah sama sulitnya dengan menyimpan beras. Pemerintah tetap memerlukan fasilitas dan kesiapan seperti alat pengering yang sempurna serta tempat yang juga lebih luas karena volume gabah akan lebih besar ketimbang beras.

"Kalau produksi kita banyak, arahnya memang pasti akan ke sana. Akan ada yang disimpan dalam bentuk gabah untuk jangka panjang dan beras untuk jangka pendek. Tetapi, kalau kita memiliki teknologi penyimpanan yang baik, beras pun bisa disimpan sampai satu tahun. Kualitasnya tidak berubah," terangnya. (A-5)

Berita Terkini

Read More

Poling

Tingkat kelulusan calon pegawai negeri sipil dalam tes seleksi kompetensi dasar kurang dari 10% atau sekitar 128.236 yang memenuhi ambang batas. Padahal, jumlah peserta yang diperlukan lolos ke tahap seleksi kompetensi bidang (SKB) adalah tiga kali dari jumlah formasi yang dibuka. Karena itu, pemerintah berencana mengurangi nilai ambang batas dan menurunkan 10 poin nilai untuk tes intelegensia umum. Setujukah Anda dengan rencana pemerintah itu?





Berita Populer

Read More