Marah untuk Dimengerti

Penulis: Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group Pada: Kamis, 27 Des 2018, 05:30 WIB podium
Marah untuk Dimengerti

SEBUAH ketegasan di mata publik kiranya perlu dicanangkan bahwa tsunami di Selat Sunda bukan disebabkan gempa bumi tektonik. Tsunami itu terjadi gara-gara erupsi Gunung Api Krakatau.

Rasanya perlu ditambahkan pula kenyataan yang menyangkut kewenangan pendeteksian. BMKG tidak punya alat yang dapat menangkap kaitan aktivitas gunung api dengan tsunami. Itu bukan domain mereka. Yang mereka punya alat pendeteksi kaitan gempa bumi dengan tsunami.

Urusan erupsi gunung api merupakan kewenangan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), sebuah unit di lingkungan Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral. Merekalah yang punya alat yang dapat mendeteksi kaitan erupsi gunung api dengan tsunami. Bukan BMKG.

Fakta lain yang perlu juga dikemukakan erupsi kembali Gunung Krakatau mengakibatkan alat seismometer setempat rusak. Apa yang bisa kita katakan tentang alat untuk mengukur seismik rusak akibat erupsi? Hemat saya, dia mestinya 'tahan banting', dalam semua 'cuaca'.

Malapetaka yang terjadi di Selat Sunda ialah kemarahan alam yang kembali menggugah pentingnya koordinasi kelembagaan. Siapa yang bertanggung jawab untuk mendeteksi kaitan tiga faktor alam, yaitu gunung api, gempa bumi, dan tsunami, bila serentak 'marah' di satu lokasi?

Kepada lembaga manakah negara memberi otoritas dalam satu tangan guna memprediksi kaitan tiga keganasan alam itu? Kenapa BMKG dan PVMBG tidak diintegrasikan saja di bawah satu atap? Sebagai orang awam saya pun bertanya, apakah tidak ada alat yang dapat mendeteksi bersatunya tiga keganasan alam itu?

Negeri ini punya alam yang indah untuk disyukuri dan juga alam yang ganas yang tidak dapat ditaklukkan. Alam yang ganas itu hanya dapat dimengerti dan dipahami dengan kelakuan kita yang tahu diri.

Contoh yang pertama mengenai pelancong. Telah ada pemberitahuan bahwa anak Gunung Krakatau sedang 'bekerja'. Pelancong di Selat Sunda toh datang mendekatinya. Nekat atau bodoh terkadang tiada beda.

Contoh lain tentang penduduk yang bermukim di patahan gempa. Kenapa tidak muncul kesadaran kolektif untuk menjaga agar alat pendeteksi gempa bumi atau tsunami tidak dicuri?

Contoh lain lagi tentang negara. Melalui aparat yang berkeahlian di bidangnya, negara tahu benar di mana potensi kerawanan dua serangkai gempa bumi dan tsunami. Sekarang terjadi dua serangkai yang lain, yaitu erupsi gunung api berakibat tsunami. Terbuka kemungkinan kita dihadapkan dengan tiga serangkai, terjadi tsunami serentak akibat gempa tektonik dan erupsi gunung api. Tidakkah diperlukan reorganisasi kelembagaan dan juga anggaran?

Alam yang marah mengajarkan kita untuk dimengerti. Pengertian yang besar. Belum lagi air mata kita kering karena bencana di NTB, datang bencana di Palu dan Donggala. Belum pula kering, datang bencana di Selat Sunda. Kapankah air mata kita kering?

Kata orang suci, pada hari mujur bergembiralah. Akan tetapi, pada hari malang ingatlah, bahwa hari malang ini pun dijadikan Sang Mahapencipta seperti juga hari mujur, supaya manusia tidak dapat menemukan sesuatu mengenai masa depannya.

Berita Terkini

Read More

Poling

Debat perdana Pilpres 2019 menjadi ajang untuk menunjukkan impresi para kandidat Pasangan Calon Capres-Cawapres nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin dan nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Menurut Anda siapa yang unggul di debat perdana ini?





Berita Populer

Read More