Kejujuran dan Kejernihan

Penulis: Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group Pada: Kamis, 15 Nov 2018, 05:30 WIB podium
Kejujuran dan Kejernihan

AIR yang bersih tidak selalu jernih. Air yang jernih kiranya berkat bersih. Pikiran yang terakhir itu membawa saya lebih menyukai penggunaan kata 'kejernihan' sebagai kata kunci daripada kata 'kebersihan' dalam memandang perkara-perkara kepublikan.

Di kaca yang kotor bagaimana orang bisa becermin dengan jernih? Pertanyaan itu membawa orang kepada jawaban bahwa yang pertama perlu dibikin bersih ialah sang kaca, sang alat, bukan sang diri.

Demikianlah diperlukan alat untuk menangkap kejujuran manusia. Akan tetapi, kejujuran nilainya teramat tinggi sehingga sepertinya tiada alat yang paling jernih sekalipun yang mampu secara langsung menangkap kejujuran.

Untuk dapat menangkap kejujuran, orang menempuh jalan terbalik, yaitu melalui ketidakjujuran. Faktanya ialah manusia menciptakan lie detector, bukan honesty detector. Kenapa?

Jawabnya tidak enak, karena kejujuran tidak disukai. Buktinya ilmuwan yang meneliti seberapa dapat dipercaya lie detector malah diancam diperkarakan dibawa ke muka hukum.

Dua ilmuwan di bidang forensik, Anders Eriksson dan Francisco Lacerda, mengkaji hasil studi selama 50 tahun menyimpulkan bahwa tidak ada bukti secara ilmiah yang mendukung klaim pabrik lie detector. Dua ilmuwan itu bahkan gamblang menyebut dengan alasan etika serius agar institusi dan otoritas yang otoritatif tidak terlibat dalam penggunaan mesin lie detector.

Kajian dua ilmuwan forensik itu berjudul Charlantry in Forensic Speech Science: A Problem to be Taken Seriously, panjangnya 25 halaman, dipublikasikan di The International Jurnal of Speech, Language and the Law (Desember 2007). Kedua ilmuwan itu berasal dari Swedia. Anders Eriksson dari Universitas Gothenburg dan Francisco Lacerda dari Universitas Stockholm.

Nemesysco Limited, pabrik pembuat mesin lie detector dan lawyer-nya sangat keberatan atas kajian dua ilmuwan itu. Menurut mereka artikel itu berisi tuduhan serius. Pada 4 Desember 2008, managing director penerbit jurnal menyampaikan keberatan itu di situs jurnal dan mengumumkan bahwa artikel itu tidak tersedia lagi dalam bentuk elektronik di situs Equinox.

Terlepas dari persoalan hukum, saya berpandangan keberatan pabrik pembuat mesin pendeteksi kebohongan beserta lawyer-nya itu menunjukkan mereka tidak suka dengan kejujuran ilmiah. Namun, saya bersyukur artikel ilmiah itu kemarin masih bisa saya baca di internet.

Kata charlantry dalam judul artikel ilmiah itu mengandung makna 'penipuan'. Kesimpulan yang menyakitkan bagi pabrik. Bayangkan, pendeteksi kebohongan disimpulkan berbuat penipuan.

Cerita di atas hanya mau bilang jalan 'terbalik' melalui ketidakjujuran untuk menangkap kejujuran, menggunakan alat pendeteksi kebohongan, kiranya malah membawa orang semakin jauh dari kejujuran.

Penyebabnya ialah tidak menyertakan kejernihan diri. Tanpa kejernihan, bagaimanakah orang dapat berkaca dengan jujur?

Air yang bersih tidak selalu jernih. Air yang jernih berkat bersih. Kiranya di situ orang dapat berkaca dengan jernih perihal kejujuran.

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Tingkat kelulusan calon pegawai negeri sipil dalam tes seleksi kompetensi dasar kurang dari 10% atau sekitar 128.236 yang memenuhi ambang batas. Padahal, jumlah peserta yang diperlukan lolos ke tahap seleksi kompetensi bidang (SKB) adalah tiga kali dari jumlah formasi yang dibuka. Karena itu, pemerintah berencana mengurangi nilai ambang batas dan menurunkan 10 poin nilai untuk tes intelegensia umum. Setujukah Anda dengan rencana pemerintah itu?





Berita Populer

Read More