Pelajaran Lancung dari Ratna

Penulis: Djadjat Sudradjat Dewan Redaksi Media Group Pada: Jumat, 05 Okt 2018, 05:30 WIB podium
Pelajaran Lancung dari Ratna

SAYA tak kaget Ratna Sarumpaet membuat cerita bohong tentang penganiayaan dirinya. Playing victim yang mengguncang. Bukan karena ia seorang sutradara teater dan penulis naskah, tapi dua tahun belakangan ini ia memang seperti amat menikmati panggung politik yang riuh jika dibandingkan dengan panggungnya yang semula; panggung seni.

Karya-karya Ratna, sejauh saya amati, memang tak berpretensi mengusung metafora yang bermanis-manis. Teater baginya bukan semata jalan untuk menghadirkan sensasi keindahan. Namun, jalan untuk menggugat kekuasaan.

Seni haruslah punya tendensi yang tegas dalam memperjuangkan keadilan. Lakon Marsinah, yang diambil dari tokoh buruh perempuan di Sidoarjo yang dibunuh dengan keji, contoh yang gamblang. Juga sama nyaringnya 'teriakan' Ratna dalam lakon Titik Terang. Seni baginya harus nyaring berteriak, bukan bergumam dalam hening.

Ketika cerita lancung Ratna mulai mengotori udara kita, dari para politikus pendukung Prabowo mulai menginjak gas dengan keras, saya masih bertanya-tanya. Betulkah ia? Namun, sungguh aneh ia tak mau lapor polisi karena trauma. Ini musykil untuk seorang Ratna. Sosok yang selalu siap menggebrak kapan pun.

Padahal, jika melihat wajahnya babak belur, bagi Ratna seorang yang berkarakter 'berteriak' tak mungkin menyembunyikan 'barang bagus' itu. Sebagai juru kampanye nasional Prabowo-Sandi, Ratna butuh banyak amunisi yang perlu ditembakkan dengan masif. Penganiayaan itu, meski katakanlah kriminal murni, dengan lapor polisi, diliput pers, akan jadi 'amunisi' yang dahyat, yang bisa diberondongkan ke kubu Jokowi.

Kita ingat pada suatu peristiwa ketika mobilnya diderek karena parkir di daerah terlarang, Ratna berani membentak-bentak petugas. Ia menggertak hendak telepon Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Ratna seorang yang tak surut dalam segala urusan. Ia seorang petarung.

Saya pernah menyembunyikan Ratna seusai menjadi narasumber berbincang sebuah ormas yang kerap memaksakan kehendak. Anggota ormas yang dibincangkan itu marah karena Ratna menuduh mereka anarkis.

Ratna yang saya kenal, dulu, ialah perempuan penuh vitalitas jika berbincang tentang teater dan seni. Satu Merah Panggung, itulah grup teater yang ia dirikan di kawasan Jakarta Selatan.

Di situ di masa Orde Baru, Satu Merah Panggung menjadi salah satu oasis. Penyejuk dan pencerah di tengah kekuasaan yang banal. Tak hanya seni dipercakapkan, tapi juga dipentaskan. Demokrasi juga diteguhkan di sini.

Kami kerap berbincang hingga larut malam setelah latihan menjelang pementasan. Satu Merah Panggung, saya kira waktu itu, salah satu kantong kesenian di Jakarta yang berdenyut dengan penuh gairah. Tentu di samping kantong-kantong kesenian yang lain.

Saya sesungguhnya tak terlalu suka dengan teater Ratna, yang verbal dan 'berkhotbah'. Namun, saya mengapreasiasi usahanya. Misalnya, memperkenalkan teater di kalangan pejabat. Ratna juga setahu saya satu-satunya perempuan sutradara teater di Indonesia di era 1990-an.

Karena aktivitasnya di bidang HAM dan demokrasi, Ratna menjadi aktivis terakhir yang ditahan di era Orde Baru. Ratna sudah minta maaf atas kebohongannya. Bahwa mukanya yang babak belur itu karena operasi sedot lemak. Bukan karena penganiayaan. Ia mengakui telah menjadi pencipta hoaks terbaik. Ia minta maaf kepada Prabowo dan Amien Rais, sosok yang langsung mendapat cerita khayal dari Ratna.

Beberapa politikus seperti Fadli Zon, Fahri Hamzah, Rachel Maryam, dan Ferdinand Hutahaen, bahkan ekonom Rizal Ramli, meyakini pemukulan terhadap Ratna benar adanya. Bahkan, mereka berani berdebat dengan berbagai argumen yang membabi buta.

Pelajaran yang bisa dipetik ialah betapa mudahnya para tokoh, politikus, intelektual, aktivis, dan pendakwah percaya suatu hal tanpa cek dan ricek untuk langsung menyerang lawan. Para tokoh bukan sibuk menguji kebenaran fakta, tapi sibuk membantah dan berargumentasi sesuai dengan kepentingan diri dan kelompoknya. Mereka tak peduli dengan kebenaran fakta yang dikorbankan.

Saatnya kita membersihkan polusi hoaks yang sudah sangat mengotori politik kita, yang pelaku dan pendukungnya jutru mereka yang mengaku para demokrat dan intelektual.*

Berita Terkini

Read More

Poling

Tingkat kelulusan calon pegawai negeri sipil dalam tes seleksi kompetensi dasar kurang dari 10% atau sekitar 128.236 yang memenuhi ambang batas. Padahal, jumlah peserta yang diperlukan lolos ke tahap seleksi kompetensi bidang (SKB) adalah tiga kali dari jumlah formasi yang dibuka. Karena itu, pemerintah berencana mengurangi nilai ambang batas dan menurunkan 10 poin nilai untuk tes intelegensia umum. Setujukah Anda dengan rencana pemerintah itu?





Berita Populer

Read More