Podium

Selamat Berpulang KH Hasyim Muzadi

Jum'at, 17 March 2017 05:31 WIB Penulis: Djadjat Sudradjat Dewan Redaksi Media Group

SAYA menundukkan kepala setelah menerima warta duka beberapa menit setelah KH Hasyim Muzadi berpulang, kemarin pagi. Seorang kawan Nasrani memberi tahu perkabungan itu lewat grup Whatsapp. Saya sebar pula berita perkabungan itu ke beberapa grup Whatsapp lain. Warta duka tokoh NU yang tak pernah lelah bicara soal Islam, keindonesiaan, kebinekaan, dan perdamaian itu, lekas menyebar ke seantero negeri, pastilah pula lintas negeri.

Ketua Umum Tanfidziyah PBNU (1999-2009) ini wafat di Malang, Jawa Timur, setelah beberapa hari dirawat di rumah sakit. Ia dikebumikan di Kompleks Pondok Pesantren Al-Hikam II, Depok, Jawa Barat. Seluruh prosesi pemberangkatan, penyambutan, dan pemakaman jasad anggota Dewan Pertimbangan Presiden (2015-2017) dilakukan secara militer. Pusara di Depok ini atas permintaan almarhum sendiri. Ini membuktikan ia memang seorang pendidik dan santri sejati. Hidup dan bahkan matinya pun tetap berada di tengah aktivitas pesantren.

Kita menyaksikan ketika masih di rumah duka di Kompleks Pondok Pesantren Al-Hikam I di Malang, dan di peristirahatannya yang terakhir, para penakziah ramai datang dari berbagai wilayah, dari berbagai kalangan. Mereka juga dari lintas agama, lintas mazhab, dan lintas profesi. Mereka hadir sebagai ujud kehilangan yang amat mendalam. Di pusara ini pula kita melihat tokoh Nahdiyin ini sesungguhnya milik bangsa yang bineka ini. Ia kerap memberi nasihat, jadilah orang Indonesia yang beragama Islam. Jangan menjadi orang Islam yang berada di Indonesia.

Al-Hikam pun bermoto, “Amaliah agama, prestasi ilmiah, dan kesiapan hidup.” Karena itu selain bekal ilmu agama dan umum, santri juga dibekali praktik berniaga. Ia bilang, Al-Hikam untuk mendidik anak-anak Indonesia yang dalam keislamannya, tinggi ilmu dunianya, dan sekaligus tebal keindonesiannya.

Hasyim Muzadi saya kira tokoh NU selain Gus Dur yang meneruskan tradisi menjadi garda depan mengembangkan Islam moderat dan Indonesia yang plural. Ia seperti mempunyai neraca yang seimbang antara mencintai Islam, NU, dan Indonesia. Ia mengawali sejak tingkat lokal di Jawa Timur lalu menanjak ke tingkat nasional. Lulusan Pondok Pesantren Modern Darussalam Gontor, sebelum melanjutkan ke IAIN Malang, tentu punya andil dalam membentuk sikap moderat pilihannya.

Hasyim yang pernah menjabat Presiden World Conference on Religions for Peace (WCRP), juga gigih mengampanyekan toleransi di Indonesia. Ia pun mengkritik pula jika ada orang Indonesia justru bersekutu dengan pihak luar untuk menjatuhkan negeri sendiri. “Kalau lembaga itu berbuat untuk kebaikan Indonesia di mata internasional, itu yang benar,” katanya. Menurut Hasyim, dari pengalamannya berkeliling dunia ia menyimpulkan, tak ada negara secara hukum yang setoleran Indonesia memperlakukan minoritas. Hanya Indonesia, katanya, negara mayoritas muslim yang punya hari besar enam agama jadi hari libur nasional. Pendidikan enam agama juga menjadi kurikulum sekolah. Dengan berbagai bukti itu ia menolak Dewan HAM PBB yang pernah menuding adanya intoleransi agama di Indonesia.

Kepada umat Islam di negara-negara yang mayoritas nonmuslim seperti di Eropa, Hasyim memberi nasihat, jangan melakukan sesuatu di luar kemampuan. Ia meminta mereka tak mengganggu sistem negara. Kepada Nur Misuari, tokoh Islam Filipina Selatan, Hasyim pernah bertanya, “Anda mau beragama atau menjadi kepala negara?”

Ia memang tak menafikan adanya aksi intoleransi dari sebagian umat Islam. Karena itu, ia kerap berada di lapangan untuk mendamaikan. Untuk menyelesaikan masalah. Saya kira secara jelas, Hasyim memang menyatukan mereka yang berbeda, merekatkan mereka yang meregang, meneguhkan yang lemah, dan memberi motivasi mereka yang kehilangan arah. Untuk itu, mari kita tundukan kepala atas kabar duka ini. Semoga paduan jiwa ulama pendidik, dan negarawan Hasyim, menjadi inspirasi serupa api yang terus menyala. Selamat berpulang, Kiai Hasyim. Beristirahatlah dalam damai.

Komentar