Humaniora

Dibuka Besok, Gedung Perpusnas Baru dengan Koleksi 2,6 Juta Buku

Rabu, 13 September 2017 18:11 WIB Penulis: Deri Dahuri

Gedung Perpustakaan Nasional, Medan Merdeka Selatan, Jakarta---MI/Adam Dwi

GEDUNG fasilitas layanan Perpustakaan Nasional (Perpusnas) tertinggi di dunia dengan 24 lantai dan memiliki koleksi 2,6 juta buku akan dibuka secara resmi Presiden Joko Widodo pada Kamis (14/9).

Perpusnas tersebut berlokasi tidak jauh dari Istana Negara, tepatnya di Jalan Medan Merdeka Selatan No 11, Jakarta. Gedung itu langsung menghadap Monumen Nasional (Monas).

"Besok akan diresmikan Bapak Presiden Joko Widodo. Setelah pembukaan tepat pukul 12.00, masyarakat umum bisa langsung berkunjung dan memanfaatkan fasilitas serta membaca buku-buku yang terdapat di Perpusnas," Kepala Perpusnas Muhammad Syarif Bando pada jumpa pers di gedung baru Perpusnas, Jakarta, Rabu (13/9).

Saat bertatap muka dengan para wartawan dan blogger, Syarif menjelaskan Gedung Perpusnas yang berdiri di area 50.917 meter persegi dengan 24 lantai serta tinggi bangunan 123 meter tersebut adalah gedung perpustaan nasional tertinggi di dunia.

"Setelah mengamati sejumlah gedung perpustakaan nasional di sejumlah negara, Perpusnas Indonesia adalah tertinggi. Kami mendapat informasi bahwa perpustakaan nasional milik Tiongkok hanya 12 lantai dan Jepang hanya 8 lantai," papar Syarif.

Syarif menjelaskan bahwa Gedung Perpusnas yang dibangun dengan total dana Rp465 miliar itu memiliki sejumlah fasilitas unggulan. Di antaranya ruang teater, pusat data, layanan naskah Nusantara, koleksi buku langka, layanan koleksi mancanegara, dan layanan koleksi foto, peta, dan lukisan.

"Gedung fasilitas layanan Perpusnas dilengkapi dengan kabel jaringan data kategori 7 (CAT-7) yang mampu mentransfer data sampai dengan 10 gigabyte per detik yang setara dengan jaringan instalasi bandara di Swiss dan Sporthub Singapura," jelas Syarif.

Tidak hanya itu, Gedung Perpusnas dibangun dengan konsep green building dengan tinggi menjulang berbentuk persegi seperti jendela. "Rupa seperti jendela mengartikan perpustakaan sebagai window of the world," kata Syarif.

Untuk menarik minat baca anak-anak yang lebih suka bermain, Perpusnas membuat fasilitas reading area untuk anak-anak dengan bentuk menarik dan beraneka warna. Tak hanya itu, ruangan diberi hiasan lukisan mural dari cerita rakyat asli Indonesia.

Saat ditanya tentang koleksi perpustakaan, Syarif menjelaskan Perpusnas kebanggaan Indonesia ini memiliki koleksi naskah kuno tertua dari abad ke-16 yang didapat dari Garut, Jawa Barat.

"Kini naskah kuno yang belum dapat diterjemahkan tersebut tengah diteliti pakar dari Indonesia dan pakar British Library. Namun naskah ini masih jadi koleksi pusaka belum jadi pustaka," papar Syarif.

Syarif menargetkan sesuai dengan pertambahnya waktu, koleksi buku Perpusnas akan terus bertambah. Pada lima tahun ke depan, koleksi buku ditargetkan menjadi 20 juta buku dan total yang bisa ditampung sekitar 70 juta buku. (X-12)

Komentar