Ekonomi

Pemerintah akan Hapus Pembedaan Garam Industri-Konsumsi

Senin, 14 August 2017 22:59 WIB Penulis: Antara

ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto

PEMERINTAH berencana menghapus pembedaan antara garam konsumsi dan garam industri. Dari sini diharapkan produksi garam nasional dapat dimanfaatkan untuk keduanya.

"Kami juga akan meniadakan garam industri dengan garam konsumsi. Jadi tidak
dibedakan lagi ke depan ini," kata Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut
Binsar Pandjaitan di Kemenko Kemaritiman Jakarta, Senin (14/8).

Luhut menegaskan hal tersebut sejalan dengan rencana pengembangan dan peningkatan produktivitas garam. Ia menyebut Indonesia memiliki 22.000 lahan yang dapat dimanfaatkan untuk produksi garam nasional.

Sayangnya, meski sebagian telah berproduksinya, kualitas garam yang dihasilkan tidak maksimal karena penggunaan teknologi yang kurang baik.

Saat ini sistem produksi garam di Indonesia menggunakan sistem evaporasi, yakni air laut dialirkan ke dalam tambak kemudian air yang ada dibiarkan menguap, setelah beberapa lama kemudian akan tersisa garam yang mengendap di dasar tambak tersebut.

Sistem yang sangat mengandalkan faktor cuaca tersebut, membuat produktivitas garam tidak menentu sehingga kerap terjadi kelangkaan saat musim hujan. "Kami sudah menginvetarisasi, kita punya lahan 22.000 hektare yang bisa ditanami buat garam. Garam itu sudah sebagian dibuat, tapi tidak pakai teknologi yang bagus sehingga kualitasnya mungkin hanya 80 persen, seharusnya 94-97 persen," katanya.

Dengan tidak dibedakan, nantinya pihak swasta akan diundang untuk bisa ikut
memproduksi garam. "Swasta juga. Kita ini kalau dapat air (laut) yang bagus dengan cara yang bagus, kita juga bisa bikin 97 persen itu. Enggak ada masalah," ujarnya.

Direktur Jenderal Industri Kimia, Tekstil, dan Aneka Kementerian Perindustrian Achmad Sigit Dwiwahjono mengatakan produksi garam konsumsi dan garam industri sebenarnya sama saja karena bahan bakunya masih sama, yakni garam.

Perbedaan mendasar garam konsumsi dan garam industri adalah kandungan natrium klorida atau NaCl. Garam industri harus memiliki kandungan NaCl 97,4 persen ke atas atau kandungan air sangat rendah, sementara garam konsumsi memiliki kadar NaCl di bawah 97 persen.

"Sebetulnya garam industri dan konsumsi sama saja. Bahan bakunya kan garam kualitas sebaik mungkin. Kalau kita bikin garam 97 persen kenapa enggak? Di NTT memungkinkan ditambah teknologi standar seperti di Australia, bisa," ucapnya.

Pihak swasta pun sangat potensial untuk masuk dalam bidang tersebut. Garam bahan baku dapat dimanfaatkan dalam berbagai industri, mulai dari industri kertas, makanan, minuman, tekstil, akan ternak, serta penyamakan kulit.(OL-3)

Komentar