Megapolitan

Polisi Tangkap Guru SMA Kirim Gambar Porno ke Murid di Kelapa Gading

Sabtu, 12 August 2017 14:56 WIB Penulis: Arga Sumantri

Ilustrasi/metrotvnews.com

POLISI menangkap TS, 25, lantaran diduga melakukan tindakan asusila terhadap muridnya. Korban guru Bahasa Inggris di SMA swasta kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara, itu lebih dari satu orang.

"Sementara baru empat siswa yang mau memberikan keterangan," kaya Kasubdit Kejahatan dan Kekerasan Ditreskrimum Polda Metro Jaya, AKBP Hendy F Kurniawan, saat dimintai konfirmasi, Sabtu (12/8).

Hendy belum mebeberkan siapa empat murid dimaksud. Yang jelas, dari pengakuan para murid, tindakan asusila yang dilakukan TS yakni sering mengirim gambar tak pantas melalui aplikasi pesan singkat Line.

"Apabila dalam perkembangan penyidikan, ada korban yang mendapat perilaku menyimpang maka kita berikan trauma healing," ungkapnya.

Soal motif pelaku, Hendy juga belum bisa menjelaskan. Saat ini, polisi masih menginterogasi pria kelahiran Pontianak itu. Hendy menyebut pelaku kurang kooperatif selama menjalani pemeriksaan.

Ia menangkapan, penangkapan dilakukan lantaran polisi pernah menemukan kasus serupa. Polisi juga ingin tahu berapa banyak jumlah korban.

"Pendalaman siswa siswi lain yang menjadi korban chat porno, serta tindakan pencegahan perilaku menyimpang lainnya," ungkap dia.

TS ditangkap saat berada di sekolah tempatnya mengajar di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis 8 Agustus 2017. Penangkapan bermula dari laporan orang tua murid yang anaknya dikirimi gambar tak pantas oleh TS.

Polisi menjerat TS dengan Pasal 282 KUHP dan Pasal 29 Jo pasal 6 Jo pasal 4 ayat (1) huruf F UU RI Nomor 44 Tahun 2008 tentang pornografi dan Pasal 45 jo pasal 27 ayat (1) UU RI Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas undang-undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi Transaksi Elektronik dan pasal 76 E UU RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

Dari tangan pelaku, polisi menyita satu komputer jinjing dan satu unit telepon genggam. (OL-2)

Komentar