Lingkungan

Suhu di Indonesia Naik karena Pergerakan Matahari

Senin, 22 May 2017 20:50 WIB Penulis: Richaldo Y Hariandja

ANTARA

KEPALA Pusat Meteorologi Publik Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Mulyono R Prabowo menyatakan suhu udara yang panas di Jabodetabek dan Jakarta pada umunya disebabkan saat ini wilayah Indonesia sedang memasuki musim kemarau.

Hal itu juga diperparah dengan periode bergeraknya matahari ke arah utara garis ekuator yang menyebabkan wilayah Indonesia mengalami kenaikan suhu udara.

"Kita sudah masuk ke musim kemarau, jadi tidak ada hujan, tidak ada pertumbuhan awan dan uap air yang bisa mendinginkan kenaikan suhu akibat pergerakan matahari itu," ucapnya saat dihubungi Media Indonesia, kemarin (22/5).

Sebenarnya, lanjut Mulyono, pergerakan matahari ke arah utara garis ekuator terjadi pada Juni. Meskipun demikian, terjadi keterlambatan (time lag) yang menyebabkan kegiatan rutin tersebut berdampak pada kenaikan suhu di wilayah Indonesia pada Maret hingga Mei.

"Tapi nanti setelah 22 Juni dia akan turun lagi ke arah selatan," imbuh dia.

Masuknya Indonesia ke dalam periode kemarau secara langsung menaikkan suhu udara di seluruh wilayah Indonesia. Meskipun demikian, dirinya menyatakan hingga saat ini tidak ada potensi El Nino yang dapat menyebabkan suhu udara lebih panas dan kering lebih dari ini.

Menurutnya, untuk saat ini El Nino berada dalam kondisi normal. "Jadi tidak akan lebih kering dari suhu dan kondisi cuaca normal," tukas dia. (X-12)

Komentar