MI Muda

Tas Kertas Fore, Eksis di Instagram

Ahad, 9 April 2017 04:01 WIB Penulis: Fathurrozak Jek/M-1

Dok. Pribadi

Tak kertas, bisnis yang mungkin enggak terlalu kekinian. Nyatanya, Fore menjadi salah satu keajaiban pebisnis Instragram.

MERASA punya otak dagang sejak TK, perempuan yang kini baru saja lulus jurusan Penyiaran Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Esa Unggul ini makin mantap menyelami bisnis paper bag, kantong berbahan kertas, yang omzetnya dalam sebulan bisa mencapai Rp5 juta. Farah Fairuz, yang juga hobi menyanyi hingga menjajal panggung Jakarta Jazz Festival 2013, punya banyak kisah menarik tentang bisnisnya. Simak cuplikan wawancara Muda dengannya ketika dijumpai di perpustakaan Universitas Esa Unggul, Jakarta, Rabu (5/4).

Bisnis paper bag kamu ini ceritanya gimana sih?

Sebenarnya, kalau bisnis, sudah mulai pas kuliah semester 2. Cuma, waktu itu, gue bikin aksesori handmade, kayak gelang, kalung. Eh, lumayan capek juga karena harus bikin sendiri, inovasinya juga harus terus ada, sementara modalnya enggak kecil.

Pas waktu itu, job nyanyi juga off, akhirnya kuliah dulu saja deh. Bisnis aksesori itu ya cuma bertahan 1,5 tahun. Nah, 2016 gue mulai bisnis lagi, tapi kali ini paper bag.

Awalnya, simpel. Karena pas lagi mau nyari kado buat adik gue yang mau ulang tahun. Gue pergi ke toko buku, cari bungkus kado, sekalian minta dibungkusin. Bayangin saja, minimal kertasnya saja Rp15 ribu, belum lagi ongkos bungkusnya. Pengeluarannya dobel juga nih. Nah pas gue lihat si mbaknya bungkus, kok asyik juga ya, gue pikir. Dari situ 'otak dagang' gue sudah terlintas nih, wah boleh juga kayaknya kalau dicoba.

Soal teknisnya, belajar dari mana?

Sampai rumah, bungkus kado adik gue yang udah enggak dipakai itu, gue bongkar dong. Gue lihat lipatan-lipatan kertasnya nih, eh tapi kok enggak dapet. Akhirnya gue makin excited, buka-buka Youtube deh.

Sisa kertas yang buat bungkus kado tadi, gue pakai buat jadi bahan percobaan. Wah, jadi Cuma ketika pas gue utarakan paper bag ini yang mau gue bisnisin, tanggapan dari mama sih, masih biasa saja. Ini justru yang makin memacu gue. Nah, gue googling juga, buat material bahan paper bag ini, standarnya pakai kertas ukuran berapa, jenisnya apa. Ketemu deh, yang pas, gue pakai kertas daur ulang.

Terus langsung bikin akun Instagram-nya, karena setiap gue jualan, enggak pernah pakai akun pribadi dan ini udah dipikir panjang, bakal gimana ke depannya. Setelah dua tiga harian, eh, ada pembeli, dari Bintaro, yang bukan berasal dari lingkar pertemanan gue, artinya, orang sudah mulai cari dong, dan gue senang banget. Buat awal, dia pesan selusin paper bag. Gue juga belajar dari komplain pelanggan, yang bikin paper bag gue jadi berkembang. Ya waktu awal, ada juga yang bilang, katanya paper bag-nya setipis amplop, padahal sudah senang, dia pesan 80 buah.

Bagaimana menyikapi pasar dan kompetitor?

Gue juga cari-cari, gimana sih ini, vibes-nya, kompetitor-kompetitor yang sudah ada. Ternyata, dari semua hasil observasi gue, semuanya selalu ada minimal order. Jadi yang sudah ada di pasar, selalu melayani kuota besar, dari minimal 100 buah, 500 buah. Nah gue mikir, kenapa enggak ambil market yang bisa melayani, 'no minimal order'. Akhirnya, no minimal order juga jadi tagline awal Fore Paper Bag. Jadi, mau pesan satuan, atau dengan jumlah banyak, bisa gue layani.

Pas udah berjalan dan gue pun lancar terima orderan, gue enggak mau diem-diem saja dong. Lewat Instagram gue juga tetap pantau kompetitor-kompetitor. Kok nemu yang sama juga nih, no minimal order. Duh, sempat khawatir juga kan. Akhirnya gue kepoin, gue follow lewat akun pribadi dan gue coba cek dengan 'sok' mau pesan lewat aplikasi perpesanan. Oh, ternyata dari semua yang gue temuin ini, yang totalnya ada enam, masih tetep ada minimal order-nya, ada yang minimal pesan 50 buah paper bag, berarti, cuma brand punya gue doang nih, yang benar-benar kasih layanan minimal order, ha ha.

Pemasukan kamu dalam sebulan?

Kalau lagi paling enggak produktifnya, ya Rp1 juta. Itu bisa jadi dari cuma dua pemesan, yang pesannya lumayan banyak. Nah buruknya gue, ketika pas kuliah, kerjanya masih buka-tutup, sesuka gue.

Kalau lagi capek ya close order, habis itu open order lagi. Kemarin kan masih mengurus kuliah soalnya, jadi ya, masih terkendala juga produktivitasnya. Kalau lagi produktif-produktifnya, bisa sampai Rp5 juta dan itu kurang dari sebulan. Tapi, ya Fore Paper Bag ini jadi pemasukan utama gue.

Cara memasarkan dan promosikan produknya, seperti apa?

Cuma andalkan Instagram. Untungnya, gue juga punya teman-teman yang followers Instagram-nya lumayan banyak, beratus-ratus ribu. Jadi ya belajar gila saja, minta beberapa teman gue buat upload foto bareng produk Fore Paper Bag, ha ha.

Ya mereka enggak minta bayaran untungnya, cuma gue kasih produk-produk Fore. Selain itu, gue beberapa kali ikut bazar dan ternyata dari situ membuka interaksi peluang bisnis gue.

Ada yang nawari kerja sama, mulai website khusus menjual produk handmade, desain, dan penggunaan material kulit. Tapi, kerja sama-kerja sama ini, masih gue kesampingkan.

Sekarang kamu juga mengembangkan notebook karena sudah punya pasar?

Pertama iya! Kedua, sama kejadiannya seperti gue lihat mbak-mbak yang bungkusin kado. Gue merambah ke notebook ini juga dari melihat. Gue akhirnya cari-cari juga di Google. Kebanyakan cara bikinnya dijahit. Cuma ketika gue coba, gue cuma pakai lem. Dan setelah gue coba, cari, nemulah caranya.

Karakter Fore ini kayak apa?

Nah, gue juga kampanyein, buat berhenti makai kantong plastik dan ganti ke paperbag. Meskipun gue pikir-pikir, gue habisin pohon juga, cuma material yang gue pakai ini kan daur ulang, dan bisa diurai. Terus, sempat ada juga teman yang nanya, kok enggak ada paper bag-nya yang warna putih? Ya setelah gue observasi lagi, lumayan mahal juga biayanya, gede. Akhirnya, ya sudah. Fore ini karakter dan konsepnya klasik, jadi ya pakai kertas daur ulang, jadi enggak perlu repot-repot lagi jawab kenapa enggak ada paper bag yang warna putih.

Bisa juga sih, dibilang, paper bag ini, jadi tren fesyen, karena gue lihat kayak distro-distro udah mulai beralih ke paper bag ketimbang pakai plastik yang disablon buat bungkus produk mereka.

Semuanya kamu kerjakan sendiri, enggak kewalahan?

Mulai Februari 2017 ini, gue rekrut teman gue, satu orang. Karena memang benar-benar capek. Sebelumnya, selama setahun, ya gue sendiri. Dan memang dari permintaan pasar memang sudah ada.

Gue kayaknya enggak dikasih kesempatan buat istirahat. Kalau pas lagi close order saja, sudah banyak yang nanya-nanya lewat ofisial akun aplikasi pesan singkat Fore.

Alat-alatnya, semua punya sendiri?

Pas awal berjalan, yang gue pakai untuk bikin paper bag ini, buat ngukurnya, pakai penggaris. Bayangin dong, gimana harus ukur satu-satu. Banyak waktu yang terbuang. Akhirnya gue cari-cari dan nemu mesin lipat kertas manual, Creasing namanya.

Emang enggak murah, meski secara penghasilan di pertengahan perjalanan gue udah bisa beli, cuma masih sayang. Akhirnya pas udah mau masuk setahun, gue baru bisa beli.

Mama baru lihat progres gue nih. Karena emang harus dikasih lihat dulu, baru percaya. Di-support-lah alat, printer yang khusus buat produksi Fore Paper Bag ini.

Terus didukung juga buat alat pemotong kayak di tukang fotokopi, sebelumnya, duh, manualnya parah. Terus, hand phone, dan laptop jadi alat yang enggak bisa ditinggal. Gue juga beli aplikasi berbayar, Typorama, buat desain font, buat dukung usaha gue ini.

Terus, untuk nyanyi, dikesampingkan?

Belum nemuin titik terang juga sih. Gue nggak mungkin, bisnis Fore ini gue off, harus tetep jalan. Tapi ya mungkin sementara bisa close order dulu, dan bisa dialihin ke nyanyi dulu. Cuma, sayang banget kalau gue harus break dari bisnis ini, karena orang-orang memang udah nanya-nanya.

Nyanyi, buat gue juga hobi yang mendatangkan penghasilan, sangat. Haha.. Makanya, gue merasa bahagia banget, ketika hobi dan passion gue ini bisa datengin rezeki. Untuk job nyanyi, gue juga nggak patok harga sih, dari mereka yang buka harga, cuma ya jangan 50 ribu juga, haha..

Sekarang, gimana dukungan orangtua?

Wah, mereka udah support sih. Mereka juga udah bilang, untuk nggak main-main sama bisnis gue ini. Udah harus dipikirin jangka panjangnya. Nah, sebenernya, gue tuh banyak banget nolak rezeki, karena orang dateng, buat order 500 pieces, cuma ya gue belum nyampe kalau segitu. Gue masih harus nyari vendor juga, belum nemu yang cocok. Mungkin waktu dekat ini ya gue harus cari, karena trust dari pelanggan udah ada. Sebenarnya gue juga butuh teman-teman yang mau bantu, tapi yang gue khawatirkan, kalau nggak sesuai dengan yang gue mau. Belum bisa percaya penuh, dan takutnya malah kualitas Fore jadi turun.

Rencana jangka panjang bareng Fore Paper Bag?

Buka toko fisik! Karena udah banyak juga customer yang nanya-nanyain, ada store nggak. Gue juga mikirnya bakal makin merambah ke segala macam tentang perlengkapan gifts. (M-1)

Fathurrozak Jek, Universitas Esa Unggul, Jakarta

Komentar